ANALISA KEKUATAN CETAKAN PEWTER DENGAN MATERIAL ALUMINIUM

Rodiawan, S.T., M.Eng.Prac Rodiawan, S.T., M.Eng.Prac

Sari


Penelitan ini bertujuan untuk mengetahui berapa banyak produk yang dihasilkan dengan  menggunakan cetakan yang terbuat dari aluminium pada industri rumahan kerajinan pewter di Kota Madya Pangkalpinang Provinsi Kepulauan Bangka Belitung. Penggunaan cetakan yang terbuat dari aluminium ini diharapkan dapat menghasilkan jumlah produk yang dapat memberikan jumlah ekonomis sehingga menguntungkan pengrajin. Penelitian ini mendiskripsikan proses pengecoran mulai dari mempersiapkan cetakan yang terbuat dari aluminium, mempersiapkan alat-alat dan bahan untuk mengecor logam pewter, dan melakukan proses pengecoran untuk menghasilkan sejumlah produk tanpa proses finishing. Cetakan pewter yang dilakukan pengecoran terdiri dari dua macam bentuk coran, dengan ukuran cetakan pertama adalah panjang 70 mm, lebar 70 mm  tinggi 10 mm dan ukuran coran panjang 40 mm, lebar 40 mm dan tebal 3 mm. Sedangkan ukuran cetakan yang kedua adalah panjang 70 mm, lebar 70 mm  tinggi 10 mm dan ukuran coran diameter 40 mm dan tebal 3 mm. Logam timah pewter dipanaskan antara suhu yang dapat mengalir antara 235 sampai dengan 315 ºC, kemudian memanaskan cetakan dari alumunium dengan mencelupkannnya selama 15 detik dan setelah itu barulah logam timah pewter  yang sudah cair tersebut dituangkan kedalam cetakan. Setelah itu lakukan pendinginan dengan mencelupkan cetakan yang masih panas ke dalam air selama 5 detik. Setelah itu cetakan dapat dibuka. Proses pengecoran ini dilakukan berulang-ulang sampai mendapat jumlah maksimal. Hasil penelitian menunjukkan bahwa produk yang dihasilkan dari cetakan pertama 600 produk dan cetakan kedua 1000 produk

Teks Lengkap:

PDF

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.


##submission.copyrightStatement##