SISTEM OTOMATIS MOTOR FAN RADIATOR GUNA MENGHEMAT PEMAKAIAN LISTRIK SENDIRI PADA MESIN CATERPILLAR 3616 (STUDI KASUS PADA PLTD MERAWANG PROVINSI BANGKA BELITUNG)

  • Bobb Jafenson Dj
  • Ghiri Basuki Putra
  • Muhammad Jumnahdi

Abstract

Untuk optimalnya kerja mesin diesel, mesin diesel memliki sistem pendingin yang sangat penting artinya bagi keawetan suatu mesin, pada waktu berjalan mesin akan menjadi panas, karena proses pembakaran di dalam silinder, mesin yang terlalu panas, selain cepat rusak juga out put tenaganya kurang maksimal maka diperlukan pendinginan. Tara kalor / heat rate merupakan efisiensi pemakaian bahan bakar yang dikonversikan ke dalam nilai kalori yang dibutuhkan untuk setiap kWh. Suatu pembangkit listrik diukur performanya berdasarkan suatu nilai yang disebut dengan Heat rate dengan satuan yang biasa digunakan adalah kKal/kWh. penggunaan thermoswitch tara kalor masih cukup tinggi sebesar 2326,07 kKal/kWH sedangkan sesudah pemakaian thermoswitch terdapat penurunan tara kalor 2319,15 kKal/kWH. Jadi dengan turunnya kWH pemakaian sendiri juga berdampak pada tara kallor mesin tersebut. dioperasikan dengan beban maksimal maupun beban yang fluktuasi maka sensor thermoswitch akan bekerja secara efisien dalam pendinginan air yang masuk keruang radiator, perubahan yang akan terjadi adalah terhadap KWH pemakaian sendiri (PS) netto dari mesin ini yang dioperasikan secara continue terdapat effisiensi 21,15%

Downloads

Download data is not yet available.
Published
2018-09-28
Abstract viewed = 113 times
pdf (Bahasa Indonesia) downloaded = 48 times

Most read articles by the same author(s)

1 2 3 > >>